Rasanya Dicap Sombong Tuh…

Cerita ini mau kumasukkan ke kategori Cerita Sebelum Magang. Well, setelah menempuh pendidikan selama 6 bulan di salah satu sekolah pariwisata di Bintan, kini aku mulai mempersiapkan jiwa dan raga untuk bertempur di dunia industri yang sesungguhnya. Buat yang belum tau, aku ambil program D1 Akomodasi Hotel jurusan Front Office. Kalo gak ada halangan yang melintang, tanggal 21 Januari aku bakal magang di salah satu resort bintang 5 di kawasan wisata internasional Lagoi, Bintan. Untuk nama hotelnya tidak aku sebutkan dulu. Nanti baru kuceritakan kalo udah jadi anak magang.😀

Kali ini aku mau curhat sedikit masalah kepribadian. Kayaknya aku memang punya masalah dengan kepribadian. Udah banyak julukan sih yang kudapet sejak masih SMA; si sombong, kutu buku, si dingin, si kepala batu, si egois, dan sejuta julukan lainnya.

Riset membuktikan, 8 dari 10 orang yang pertama kali kenal aku di kampus pasti bilang, “Ish, tuh cewek siapa sih? Sombong amat. Sengak kali. Sok ng-Inggris. Dikit-dikit pake bahasa Inggris. Taulah yang pintar. Gak usah pamer juga kali.” So, how do I feel? Actually it’s really weird. Aku gak ngerasa sombong sih. Tapi ya kan yang nilai diri kita orang lain. So, mereka yang merasakan bagaimana diri kita ketika bergaul atau berbaur dengan masyarakat.

Sejujurnya agak sedikit sedih dicap sombong sama orang-orang itu. Dari SMA udah dicap si dingin dari jurusan Bahasa sih. Tapi kan gak segitunya juga kalik. Aku baik kok. Gak sombong, rajin menabung lagi. Sumpeh lho, aku ini baik, ramah dan suka menolong. *ngomong sendiri*

Setelah kutilik dari pergaulanku, aku memang bukan tipe orang yang suka bergaul. Aku cewek rumahan. Sampe-sampe kakak sepupuku pernah bilang, “Di rumah aja terus biar jamuran.” Paling males sama yang namanya jalan-jalan. Tapi langsung tancap gas kalo diajak ke toko buku. Seperti menikmati surga dunia kalo mata udah liat jejeran buku-buku di rak.

Aku gak tau dicap sombong karena apa. Perasaan aku juga gak milih-milih teman. Tapiiiii… kata temen baikku yang dulunya sejurusan dan sekelas sama aku di SMA dan sekarang satu kampus juga denganku, aku ini rada jutek. Kalo lagi ngerjain sesuatu trus dipanggil orang, orang itu gak bakalan kusahutin. Emang iya sih. Tapi gak sering-sering bangetlah. Tergantung situasi juga. *beda diri sendiri*

Aku gak tau ini aib atau bukan. Cuma buat saudara-saudara sebangsa dan setanah airku *lebay kumat*, setelah baca postingan ini mungkin bisa meninggalkan beberapa saran supaya aku bisa memperbaiki diri.

Sejujurnya aku ituuuuuuuu…. bisa dibilang kuper dan antisosial.

Serius lho. Mungkin karena sejak SMP sampe SMA aku doyannya di rumah terus. Jarang keluar. Sekali keluar rumah, rasanya langsung pengen cepet-cepet balik lagi ke rumah. Tapi kalo ke toko buku mah, beehhhhhh, betah banget nget nget. Malahan kalo udah di sana, rasanya gak pengen pulang. Tiap liat buku pasti mata langsung laper. Pengen masukin ke keranjang dan dibawa pulang ke rumah. Jadi jangan heran tiap bulan aku ngeluh miskin terus gara-gara semua duit cuma dipake buat beli buku bahasa atau novel. Ikhlas banget lho aku ngeluarin duit banyak cuma buat beli buku.

Balik ke kuper. Jadi, karena kelamaan di rumah dan temenannya cuma sama buku-buku dan TV (paling doyan nonton berita. Saluran terfavorit kalo gak MetroTV ya TVOne. Trans7 juga doyan sih.) *ketahuan jiwa tua dan kutu bukunya*, aku sedikit berbeda dengan temen-temen sebayaku. Jujur lho, bukannya sombong atau apa, dulu kan pas kelas X, aku dapet kelas X.1. Nah, rata-rata kelas X.1 nih pada masuk jurusan IPA semua sedang yang masuk jurusan Bahasa cuma 2 orang. Selama menjalani hari-hariku sebagai anak Bahasa, aku lebih banyak gak nyambungnya kalo ngomong sama anak-anak di kelasku, tapi nyambung banget kalo ngomong sama anak-anak IPA. Lebih leluasa dan apa pun topik yang aku bicarakan, pasti langsung disambut dan dibahas sama anak-anak jurusan itu. *atau topik aku terlalu berat dan gak pas dengan karakter anak-anak bahasa yang terlalu santai ya? Auk ah. Gelap. Udah lewat juga masa-masa itu.*

Dulu sempet gak bisa menyesuaikan diri di jurusan Bahasa dan sampai kata menyesal pun sempat terucap di bibir ini. But, everything went well. Not bad-lah. Walaupun banyak nakalnya daripada serius belajarnya, tapi momen-momen kebersamaan kami tak bakal terlupakan. *lap ingus*

Antisosial. Pernah gak sih kalian berada di tengah-tengah orang dan ngerasa bingung mesti ngapain atau bicara apa gitu biar gak diem aja kayak patung pajangan? Aku sering ngerasa gitu. Pokoknya gak tau mesti ngapain. Otak langsung blank gitu. Jadi pas ditanya cuma tanggepinnya itu singkat, padat dan seperlunya aja. Apa ini sebabnya aku dibilang sombong ya gara-gara irit ngomong? Bisa jadi!

Kejadian pas dicap sombong lainnya itu gara-gara aku bicara dalam bahasa asing (Inggris, Jerman ataupun Mandarin). Aku sih ngerasa tau tempat kapan harus menggunakan ketiga bahasa itu. Tapi tetep aja dibilang sombong. Ya amplokkkkkk. Aku harus gimana dongggg???? *frustrasi tingkat akut* Bukannya anak-anak pariwisata, apalagi perhotelan dituntut punya skill bahasa yang bagus ya? Setidaknya harus nguasain bahasa Inggris, ‘kan? Tapi kenapa aku dibilang sombong pas aku mengeksplor diriku sendiri? Oh Tuhannnn…. Kenapa ini terjadi padaku? KENAPA??? Hamba tidak kuat lagi. Dunia ini sungguh kejam kepada hamba-Mu ini. Ohhhh…. Teganya… teganya….😥 *lebay kumat lagi*

Setelah intropeksi diri selama berminggu-minggu dan ditambah dengan hobi aneh bin ajaib lainnya, kuputuskan, sepertinya aku ini seorang introvert. Buat yang belum tau, introvert ini golongan orang yang pasif, bicara seperlunya, terkesan agak dingin, punya ide-ide sendiri dan memiliki dunianya sendiri. Paling anti berhubungan dengan orang-orang yang belum dikenalnya. Paling cuma senyum singkat dan say hello, kemudian tenggelam dengan kesibukannya.

Aku agak ngeri sih setelah baca beberapa artikel tentang seorang introvert. Terpikir dengan dunia kerja yang bakal kumasuki entar. Ada sedikit kekhawatirkan karena gak bisa berbaur dengan orang lain walaupun akhir-akhir ini aku sudah coba buka diri. Coba akrabkan diri ke orang-orang dan coba nyambungin pembicaraan yang sedang dibahas. Sejauh ini baru berhasil sekitar 25%. Selebihnya jadi kurang nyambung dan aku merasa gak nyaman. Saat perasaan itu datang, aku mundur. Menyendiri lagi dan cari teman sepemikiran aku. Jadi rasa nyaman itu langsung timbul dan sama-sama mengerti tentang pokok pembicaraan.

Jadi ini uneg-unegku. Mungkin teman-teman ada yang mau beri saran atau punya pengalaman yang sama kayak aku boleh di-share. Gak enak banget lho punya kepribadian aneh. Sekian.

5 thoughts on “Rasanya Dicap Sombong Tuh…

  1. hahahha sebenernya gak aneh” banget kok taa… beberapa julukan dan sikap kamu ada yg sama kaya aku tp kalau aku itu lumayan banyak omong (untuk teman” dekat)… orang” yg gak kenal aku pasti kalau ketemu pada bilang aku jutek atau judes dan pendiam karena emang pada dasarnya kan gak mungkin baru ketemu langsung akrab pasti butuh penyesuaian sama orang” baru… tp kalau menurutku pas saat magang nanti kamu bakalan banyak belajar cara untuk komunikasi sama orang baru dan pasti akan membantu dalam pertemananan juga…. semangat yaaah (ya ampun jay pake nasehatin orang lu aja masih suka sedikit introvert) hahahha

    Suka

  2. Itu gak aneh. Introvert itu termasuk orang yg spesial,banyak para ilmuwan N’ org sukses itu mereka introvert.
    Jadi gak perlu lah ngrasa aneh atau apa,karna aku pun termasuk org2 yg persis sm kamu sebutin.
    Selama kita nyaman,it’s fine. Mau mereka bilang kita sombong atau apalah,cuekin aja,selama yg kita lakuin bener.

    Suka

  3. Itu tipe kepribadian introvert,sma dgnku..anda bruntung krna hnya 15% org d dunia ini yg pnya tipe kepribadian introvert.. N then slamat datang di dunia introvert… Dan 1 lgi, kbnyakan org itu cerdas, jdi ga skdar omdo..

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s