Just Wanna Share : Don’t Be A Liar

Holaaaa! Apa kabar semuanya? Semoga kalian dalam keadaann baik? Kalo aku? Oh, aku baik banget *kagak ada yang tanya*. Oke, kali ini mau cuap-cuap tentang nilai-nilai kehidupan *eaaa, bahasanya* yang aku dapatkan dari kejadian temanku di sekolah.

Nah, aku punya temen cewek, temen sekelaslah. Inisialnya M. Si M ini kayaknya udah gak berminat sekolah lagi. Sering banget bolos. Pas ditanya keesokan harinya, dia jawab kalo lagi sakit. Did I trust her? Nope. Soalnya dia bolosnya udah keseringan. Lagian sifat dia yang sedikit apa ya… kayak radio keliling gitu lho *you know what I mean?*.

Si M ini kalo di kelas pasif banget. Maksudnya pasif dalam pelajaran, tapi aktif banget kalo lagi membicarakan masalah pribadi-biasanya tentang cowok dan sejenisnya.

Jadi di awal Januari ini sekolah aku udah mulai melaksanakan terobosan atau pengayaan setiap pulang sekolah. Alhasil aku tiap harinya pulang sore terus. Balik ke cerita si M. Sebelumnya pihak sekolah udah bilang kalo 3 kali absen dari terobosan tanpa alasan, bakalan kena SP. Nah, belum sampai 2 minggu si M ini udah 3 kali absen. So, dia pun ditegur sama wali kelasku. Jadilah dibuat perjanjian sekali lagi absen ortu bakalan dipanggil dan mungkin bakalan dikasih sanksi.

Trus, pas hari Selasa kemarin, si M ini mulai akting pura-pura sakit. Padahal dia tuh baik-baik aja lho. Mukanya juga biasa aja. Next, si M ini bilang kalo dia gak bisa buang air kecil. Nah lho? Ada apa gerangan? Entahlah. Cuma dia dan Tuhan yang tau. Si M ini mau pulang ke rumah. Jadilah temen aku satunya lagi yang berinisial U diminta tolong sama M buat ngaterin dia pulang.

Pas izin sama guru PKN waktu itu, awalnya guru itu agak ragu ngizinin si M pulang. Ya udah, akhirnya diizinin juga dengan catatan guru itu tidak mau disalahkan kalo terjadi apa-apa di jalan nantinya. Dan kalian tau apa yang terjadi? Si U ini nganterin M ke rumah sakit. Aku juga gak tau juga sih ngapa pulak U nganterin M ke RS. Eh, pas tiba di sana si M ini pengsan sodara-sodara. Si U panik bener. Jadi pas si U ini ceritain ke kami, kami malah nyeletuk, mungkin dia cuma pura-pura. Kenapa kami bisa ngomong kayak gitu? Logikanya begini, sekali (banyak kali sih sebenarnya) kamu dibohongi, apa kamu bakalan percaya sama orang itu lagi? Gak bakalan, kan?

Keesokan harinya, si M gak masuk sekolah. Jadi banyak yang berkasak-kusuk dan bilang kalo M kena infeksi saluran kencing. Soalnya kan dia gak bisa buang air kecil. Trus aku langsung bilang, kata siapa kalo kena infeksi saluran kencing gak bisa buang air kecil?? Bohong banget. Wong aku pernah kena infeksi itu kok, bahkan infeksinya hampir tingkat akut. Tapi, biasa aja kok pas buang air kecil. Trus, aku bilang, kalian tuh kena tipu sama dia (lagi).

Next, pas pelajaran jam ke-2 gitu, kami dapet kabar kalo si M ini kecelakaan. HEH??? Bagaimana bisa? Bukannya dia itu pengsan di RS? Kenapa ceritanya jadi kecelakaan? Tenyata sodara-sodara…. Si M ini semalem sore pergi JJS (Jalan-jalan Sore) bareng temennya dan kecelakaan. Dalam hati aku mikirnya, wow, hebat amat tuh M, langsung sehat aja sorenya.

Jadi, sampai hari ini dia belum masuk ke sekolah. Hm, pelajaran aja buat sodara-sodara sebangsa setanah air (lebay ah), jangan sering bohong sama orang lain apalagi bohongi orang yang lebih tua dari kita. Pokoknya jangan suka bohong. Entar kualat. Yang rugi siapa? Kita kan?

Untuk yang sudah membaca tulisan ini, ayo berdoa menurut kepercayaan masing-masing untuk kesembuhan si M. Semoga pintu hatinya terbuka dan dia mau berubah. Karena sejelek-jeleknya dia, dia tetap saudara kita. M, walaupun aku tidak terlalu suka sama kamu (tidak benci), aku harap kamu mau berubah. UN tinggal menghitung minggu aja. Masa kamu mau berhenti sampai di sini? Berjuanglah, aku yakin kamu pasti bisa kalau mau berusaha. Kita masuk sama-sama, kita juga harus keluar sama-sama. Karena itu memang tujuan kita, kan?

PS : Tulisan ini bukan untuk menjelekkan atau menyudutkan pihak manapun. Cuma ingin berbagi saja. Yang merasa tersinggung, aku gak bakalan minta maaf. Kenapa? Karena ini juga merupakan pelajaran untuk yang merasa. Sekian.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s