Kisah Apes di Hari Selasa

Selasa kemarin, mungkin adalah hari terapes sepanjang eksistensiku. Mau tau kenapa? Jawabannya itu karena kemarin setelah ulangan agama di perpustakan (karena aku beragama non-muslim, jadi belajarnya di perpustakaan), bersama temanku Fena pergi ke ruang PSB(Pusat Sumber Belajar) karena disuruh sama Pak Candra, guru agama sekaligus pembimbing design WartaONE. Nah, pasti kalian bingung dan bertanya-tanya, WartaONE itu apa sih?

Sini…sini…. biar aku jelasin terlebih dahulu karena ini juga postingan pertamaku tentang WartaONE di blog yang entah sudah keberapa ini. (Jujur ya, aku ini maniak bikin blog, tapi gak pernah bikin postingan apapun disana. Jadi tak terhitung sudah berapa blog yang aku bikin). Oke, balik lagi ke topik WartaONE. WartaONE adalah nama buletin/majalah sekolah kami yang terbit setiap bulan sekali atau kadang kalo dalam sebulan banyak libur, terbitnya dua bulan sekali. Singkatan dari kata ONE itu sendiri adalah Our News Education.  Dan saya menjabat sebagai Cover Designer disana. WartaONE ini sudah berdiri selama 3 tahun lho. Masih terbilang baru memang, tapi harus diberi apresiasi karena sudah lebih berkembang dari tahun ke tahun.

Baiklah, balik ke Laptop! Eh salah. Maksudnya balik ke cerita kisah apes itu. Nah, karena Pak Candra punya kesibukan sendiri, sampai-sampai ulangan aja kami ditinggal. Jadi yang ngawasin kami tuh bu Ayu dan bu Dewi (Kalo namanya gak salah ya. Soalnya agak lupa-lupa ingat sama nama mereka :D), dua ibu cantik yang jaga perpustakaan.

Pergilah kami ke ruang PSB. Sampai disana, we got a big trouble. Ternyata photo-photo untuk mendesain cover-nya gak ada di komputer. Dalam hati aku bilang gini,”Mampus ajalah!”

Gila aja, ini udah jam pulang sekolah, mana belum makan lagi. Fena pun ikutan pusing. Sama-sama pusing deh. Udah pusing tentunya pengen marah-marah (hobi aku tuh). Apalagi Mama aku udah jemput. Terpaksa deh bilang sama Mama kalo aku belum bisa pulang karena harus ngerjain cover WartaONE. Tak lama setelah itu, datanglah Wina, teman Fena yang biasanya pulang bareng dia. Tuh orang rengek-rengek minta antar pulang. Oh ya, hampir lupa. Si Fena itu calon Cover Designer, dan mau gak mau sebagai Senior yang lebih berpengalaman (diriku minta di tabok) aku disuruh Pak Candra ngajarin Fena bagaimana cara menggunakan PhotoShop untuk mengedit photo. Karena si Fena ini anaknya baik, diantarlah si Wina pulang ke rumah. Dan aku jadi kambing congek nungguin mereka sekaligus nungguin Pak Teddy, guru pembimbing dibagian photo. Hampir setengah jam tuh aku jadi orang bego nungguin mereka dateng. Tak lama setelah itu, berakhirlah penantian panjangku. Si Fena muncul juga bersamaan dengan Pak Teddy yang baru dateng. Langsung aja kami ambil photonya di Pak Teddy dan ngerjain covernya. Dan kebetulan hari itu adalah hari ulang tahunnya Bu Suyatmi yang entah ke berapa, kami ditawari kue yang dibawa sama beliau. Lumayan enak lah kuenya.

Dan ini adalah piring kuenya. Piringnya doang ya, kuenya udah masuk perut.

Kami perlu 3 jam lebih untuk menyelesaikan covernya dan beginilah hasilnya

Cover depan

Cover belakang

Setelah itu kami langsung pulang. Aku diantar pulang sama Fena karena dia bawa motor. Nah… masalah pun datang lagi waktu kami udah keluar dari persimpangan jalan di sekolah. Si Fena ini ngerasa ada yang aneh sama motornya.

Fena      : Rit, coba nko duduk agak majuan dikit. Soalnya ban belakangnya berasa amat.

Me         : Eh? Masa sih? Biasa ajalah… (aku jawab gitu emang karena gak ngerasain apa-apa)

Fena      : Ih… gak enak banget tau, Rit.

Me         : Masa sih fen? (dalam hati emang agak berasa aneh sama motornya)

Fena      : Iya. Rasa-rasanya kok bannya goyang-goyang gimana gitu…

Me         : Iya sih. Agak berkedut-kedut gimana gitu (bener lho, rasanya berkedut-kedut)

Fena      : Ya udah lah, coba di periksa dulu…

Fena pun bawa motornya ke pinggir jalan. Trus liat ban motornya yang ya ampun… bannya gak berbentuk lagi. Ibarat karet yang dibakar, jadi lembek-lembek gimana gitu. Trus… karena posisi kami yang tak jauh dari bengkel di sebrang jalan sana, kami pun sama –sama dorong motornya Fena masuk bengkel. Pertama liat lokasi bengkelnya kok serem amat ya, pikirku. Banyak om-om yang lagi main canting. Akhirnya motornya Fena ditangani sama om bengkel itu.

Inilah motor Fena yang masuk bengkel

Iseng-iseng kuperhatikan kok om bengekel ini nyongkel ban motornya kasar banget secara kan Papa aku punya bengkel. Jadi lumayan taulah gimana cara-cara nyongkel ban. Dan karena kebetulan kemarinnya aku nonton berita investigasi tentang kecurangan orang-orang bengkel yang menebar paku di jalan biar motor yang lewat bakal kempes bannya dan ganti bannya di bengkel tersebut. Pikiran-pikiran negatif pun mempengaruhi kepalaku. Akhirnya kami suruh om bengkelnya pasang balik ban motornya Fena. Soalnya  kasar sih tuh orang nyongkelnya.

Lalu, aku pun pinjem hp Fena dan nelfon si Mama suruh mekanik di bengkel Papa dateng. Terpaksalah kami nunggu di dekat bengkel itu. Hampir 1 jam barulah mekanik Papa datang. Secepat kilat dan tentunya tidak sekasar om bengkel tadi, mekanik papa ini mulai nyongkel bannya. Saking gak ada kerjaannya aku sama Fena malah membanding-bandingkan cara nyongkel om bengkel sama mekanik bengkel Papaku. Beda banget! Tak lama kemudian, selesailah masalah ban kempes itu dan Fena pun nganterin aku pulang ke rumah dengan selamat.

Ini beberapa foto yang sempat kuabadikan.

Mekanik Papa lagi benerin ban motor Fena

Proses perbaikannya

Dan kalo ada yang penasaran sama Fena, inilah orangnya

Fena

SEKIAN DARI CERITA SAYA

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s